Ndobos Pol

Blog ini adalah terbitan berkala .... kala sempat
ruang buat saya ndobos, omong kosong
mudah-mudahan tidak terlalu menyiksa pembacanya.



Mbilung
laki-laki
senang ndobos
bekerja dan tinggal di tokyo

© foto diri miliknya David Armstrong


Sebagian pen-ndobosanku sebenarnya juga bisa dilihat/dibaca di blog Pecas Ndahe yang sejatinya dimiliki oleh seorang sahabat yang dengan sangat baik hati, tulus dan sabar telah bersedia mendengarkan -- dan lantas juga menuliskannya -- apa-apa yang tercetus, terutama disaat hatiku sedang sangat kacau -- karena balon hijau ku meletus sehingga balonku tinggal empat yang lantas kupegang erat-erat.

   

<< November 2006 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04
05 06 07 08 09 10 11
12 13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24 25
26 27 28 29 30

Seperti minum jamu godogan agar seger pol, secara teratur saya juga berkunjung ke:

Indonesia Top Blog

rank blog indonesia

Subscribe in Bloglines





rss feed



Wednesday, November 22, 2006
Koper

Selain ndak bisa tidur dan kedinginan di pesawat, hal lain yang bisa bikin saya mangkel dari acara bepergian adalah tidak munculnya barang saya di ubeng-ubengan (conveyor belt) koper. Ndak sering sih kejadiannya dan Kuala Lumpur adalah tempat yang paling sering koper saya itu memutuskan untuk jalan-jalan sendiri entah ke mana. Mungkin karena koper saya itu ndak layak tampil, beda banget sama pemiliknya yang tampan tur gagah, jadi sering tidak terperhatikan. Dari sekian kali berkunjung ke negeri jiran sambil membawa koper, baru satu kali koper saya langsung muncul tanpa harus klayapan dulu. Karenanya, jika ke Kuala Lumpur saya lebih sering hanya nyangking ransel kecil saja, ben nggaya serupa kawula muda.

Saya ndobos soal koper hilang begini karena beberapa menit yang lalu baru saja ada seorang kawan yang baru datang dari lawatannya dan kopernya ndak ikut pulang. Kehilangan koper pada saat telah tiba di negara asal ndak begitu masalah, paling-paling kalau di dalam koper ada oleh-oleh, ya yang akan diberi oleh-oleh diminta bersabar saja. Repotnya, kalau koper itu ndak muncul di tempat tujuan lawatan. Kadang sang koper baru muncul beberapa hari kemudian, baju dan celana ndak begitu masalah tapi urusan ganti-ganti daleman itu yang bikin mutung. Lha ... ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk menghidari dipakainya daleman itu berulang-ulang (sida A, side B, side C, side D) selain beli baru.

Untuk yang menggunakan penerbangan yang harus berganti pesawat, kalau bisa jarak antara waktu kedatangan di tempat transit dengan waktu keberangkatan ke tempat tujuan minimal dua jam. Kalau pesawat tiba tepat waktupun, itu pesawat kan masih harus parkir dulu sebelum bagasi dibongkar. Pada saat jam-jam sibuk, markir pesawat itu memakan waktu yang lumayan lama. Kalau jarak waktunya mepet, bisa-bisa sampeyan pergi dengan penerbangan sambungan sebelum barang sampeyan sempet dipindahkan.

Selain itu, pada saat lapor diri (check-in), minta agar barang sampeyan itu langsung diangkut saja ke tempat tujuan, jadi ndak usah njuk ngambil dulu di tempat transit dan lantas dilaporkan lagi, kecuali kalau sampeyan tergila-gila dengan penampilan petugas lapor diri dan ingin kenalan. Kalau mau pake acara kenalan yang sapa tau jodoh begini, usahakan waktu transit agak lama. Selain itu jangan lupa koper sampeyan itu ditandai, bisa dengan menyantelkan baggage-tag lengkap dengan nama dan alamat sampeyan, atau dengan menyantelkan cantelan yang rada unik .... misalnya dicanteli tengkorak. Sering kejadian orang salah ambil koper karena mirip.

Kalau koper yang dicanteli tengkorak itu ndak keluar-keluar juga di ubeng-ubengan koper, ya lapor saja baik-baik. Ndak usah malu dan ndak usah pake misuh-misuh (ini pemandangan yang sering tampak), nanti malah sampeyan yang dipisuhi balik dan malah ndak dibantu sama sekali. Rugi berkali-kali malah, dipisuhi, barang hilang dan ndak bisa ganti daleman. Pokoknya misuh pangkal kukur-kukur, garuk-garuk mana suka.

Sampai saat ini record saya kehilangan koper adalah 4 hari. Karena berkomunikasi secara ramah dan baik-baik dengan seorang mbak manis di bagian pelayanan kehilangan bagasi maskapai penerbangan Perancis itu, saya lantas dibelikan apa yang mereka sebut sebagai keperluan dasar sebelum koper saya ditemukan .... lho lihatlah, dapat apa saja saya .... hmmm, ada satu setelan baju (hem), baju kaos, celana panjang, singlet, celana dalam (lha...tau ukurannya dari mana mbak itu??) ... lho apa ini .... kondom?!!! walah .... ngarep ya Mbak?!!

Gambar diambil dari sini.


Posted at 12:03 am by Sir Mbilung

tito
November 23, 2006   06:59 PM PST
 
ahli burungnya disangoni kondom sama mbak2-nya ..wakakakakakk :D
kagetsamahurup
November 23, 2006   01:40 AM PST
 
kayaknya itu koper isi sisa Indomie yang belum sempet dihabisken. Kabar burung mengatakan banyak warga negara selain Indonesahh yang juga hobi. Jadi sptnya itu koper ke mana2 dulu utk dicolong Indomie-nya ... hhheeee
april
November 22, 2006   05:01 PM PST
 
dicanteli tengkorak? wah serem iku....canteli burung2an ae...nggemeske :))
bangsari
November 22, 2006   01:38 PM PST
 
"ada satu setelan baju (hem), baju kaos, celana panjang, singlet, celana dalam (lha...tau ukurannya dari mana mbak itu??)".

apa cukup satu setelan untuk 4 hari pakde?

mbanya tau aja kalo pakde suka burung. he..he..
Blanthik Ayu
November 22, 2006   12:08 PM PST
 
walah.yo terang no si mbake ngerti size e sampeyan..lha wong cuma sampeyan sing lapor kelangan koper plus mencantumken size CD and fiesta rasa udang galah bakar huahahahahahaha
yang punya blog
November 22, 2006   11:50 AM PST
 
Hedi: wakakakak ... thx Mas. kesalahan sudah diperbaiki.
aku
November 22, 2006   11:37 AM PST
 
memang susah kalo jadi orang tampan dan berpenampilan menarik ya pakde?? banyak yang ngarep. ngarep=depan ????
m2r
November 22, 2006   12:53 AM PST
 
itu side A-D, untung gak di-rewind (red:diangin-angin ulang) :-D si Mbak kebayang ngarep... hehe..
Anang
November 22, 2006   12:44 AM PST
 
sementara timnas u-23 indonesia yang bertanding di asian games harus angkat koper duluan setelah kalah 1-4 lawan syria malam ini..... huaa... timnas senior dah duluan angkat koper tanpa memasukkan satu gol dan tanpa mendapat satu poin pun di BV CUP Vietnam... memalukan... hajar halid (baca=nurdin halid)...

*ga nyambung ya?? hehehe*
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry