Ndobos Pol

Blog ini adalah terbitan berkala .... kala sempat
ruang buat saya ndobos, omong kosong
mudah-mudahan tidak terlalu menyiksa pembacanya.



Mbilung
laki-laki
senang ndobos
bekerja dan tinggal di tokyo

© foto diri miliknya David Armstrong


Sebagian pen-ndobosanku sebenarnya juga bisa dilihat/dibaca di blog Pecas Ndahe yang sejatinya dimiliki oleh seorang sahabat yang dengan sangat baik hati, tulus dan sabar telah bersedia mendengarkan -- dan lantas juga menuliskannya -- apa-apa yang tercetus, terutama disaat hatiku sedang sangat kacau -- karena balon hijau ku meletus sehingga balonku tinggal empat yang lantas kupegang erat-erat.

   

<< November 2006 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04
05 06 07 08 09 10 11
12 13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24 25
26 27 28 29 30

Seperti minum jamu godogan agar seger pol, secara teratur saya juga berkunjung ke:

Indonesia Top Blog

rank blog indonesia

Subscribe in Bloglines





rss feed



Thursday, November 23, 2006
Tampang

Wajah-wajah itu berbaris di dinding, menatapku curiga, seakan penuh tanya, sedang apa di siniiii, menunggu gajian jawabku. Begitu itu, saya jadi ingat lagunya Chrisye, Kisah Kasih di Sekolah, tiap kali menatap dinding yang ditempeli foto-foto wajah (hampir) semua pegawai di tempat saya bekerja yang pating tlecek di beberapa kantor yang terpisah-pisah. Tidak semua foto di pajang memang, hanya yang bekerja pada kantor-kantor global dan regional saja.

Sebegitu pentingkah pemajangan wajah-wajah itu, sehingga satu sisi dinding harus dikorbankan untuk dijadikan papan pajang? Tampaknya ya dan ada bagusnya. Setiap tahun kami, para buruh regional dan global tadi, berkumpul di satu tempat. Pada masa lalu sering terlihat dua orang atau lebih yang terlibat perbincangan sangat akrab yang pakai acara ketawa-ketawa segala. Lantas setelah perbincangan itu selesai salah satu dari mereka bertanya pada teman yang dikenalnya .... itu tadi siapa? Orang sok kenal sok dekat penebar pesona seperti ini (ya saya itu orangnya) akan sangat terbantu dengan pemampangan foto-foto itu. Mengenal rekan sekerja secara lebih personal akan sangat membantu dalam kelancaran kerja, apalagi bagi kami yang tempat kerjanya terpisah-pisah. Ada wajah di situ, tak hanya nama saja, atau plus suara jika rajin berhubungan lewat telepon.

Sebagaimana kantor-kantor lainnya (lha...sok tau kan?), kantor kamipun tak bebas dari gosip, atau dalam istilah yang lebih sopan disebut sebagai "unverified little gem". Dari gosip-gosip itu jadi tahu siapa saja (dari nama saja) yang harus dihindari karena dapat mengganggu kesenangan, dan siapa saja (juga hanya dari nama) yang harus diseret karena dikabarkan bisa membawa kesenangan. Dengan mengetahui wajah dari nama-nama tersebut, yang berpotensi nyusahin bisa dihindari sebelum terjadi close encounters of the fifth kind.

Saya teringat pada saat saya mulai bekerja dahulu, di sebuah kantor lapangan yang kecil. Hubungan antar pegawai seperti hubungan antar saudara dekat saja. Teman itu adalah orang yang bisa dijadikan tempat curhat dan tempat cari utangan sehingga keluar kata-kata ... nggo opo nduwe konco nek ora nggo tempilingan? Lha saya sulit membayangkan sebuah kantor yang berpegawai ratusan orang begitu. Orang di satu bagian bisa saja tidak kenal dengan orang di bagian lain, kepala bagian penitipan sepeda tidak kenal dengan kepala bagian sedot debu. Lha kalo ndak kenal nama, apalagi tampang, gimana mau minjem duit tanpa bunga?

Sampeyan apa kenal dengan semua teman sekantor? Kalau tidak, mungkin memajang foto seluruh karyawan begitu bisa membantu. Kalau sudah, coba foto-foto itu saling dipertukarkan letaknya dan lihat hasilnya nanti seperti apa .... saya tadi baru saja melakukan hal itu. Mari kita tunggu, apakah bagian kepagawaian kenal dengan semua orang-orang itu dan bisa menyusunnya kembali seperti semula.


Posted at 01:47 am by Sir Mbilung

gemblung
October 24, 2007   03:38 PM PDT
 
aku jadi bingung.., karyawannya nyebar gitu, sampe di kutub segala. bos nya orang planet kali ya.., pasti gajiannya dibayar pake emas batangan. :D
Alex Ramses
November 26, 2006   07:26 PM PST
 
Loh, Kang,,, kalau diantara yang fotonya anda tukar itu jadi buron kasus terorisme? wah bisa kacauw dong, yang gak salah bisa2 ketangkap karena namanya bener tapi wajahnya salah atau sebaliknya? ya lebih setuju kalau wajah boss diganti silite wajan itu tadi.
Anang
November 23, 2006   11:58 PM PST
 
hehehe ide unik nih
Blanthik Ayu
November 23, 2006   08:56 PM PST
 
alhamdulillah saya dikenal seantero kantor [pantry maksute] dan tentunya saya juga mengenal seisi kantor :p
Pasiene mbahD-paw
November 23, 2006   08:14 PM PST
 
ikut ngutang!!!
*ngacung duwur banget mode on*
tito
November 23, 2006   06:51 PM PST
 
anda kan kawan saya sir. BOleh utang dong
yati
November 23, 2006   06:48 PM PST
 
bapak2 tua ini bakat isengnya ruarrrrrrr biasaaaa....., kok ya tega2nya nambahin kerjaan bagian lain dengan nuker2 poto orang.
uh, dasar ganteng! eh....GR maksud na...
bangsari
November 23, 2006   12:51 PM PST
 
orang yagn berani iseng tanpa takut dimarahi biasanya dia pasti bos itu sendiri. betul pakde? :D
unai
November 23, 2006   12:49 PM PST
 
bener juga, kalo mau ngutang gak kenal kan bisa berabe ya kan pakde...eh iyah kita sudah kenal kan, jadi saya bisa ngutang ????
april
November 23, 2006   12:30 PM PST
 
ah males kl foto syipits dipajang....ntar dipikir bkn di jpr tp di tokijo... *marak'e tmbh ra semangat kerjo iku*
pitik
November 23, 2006   12:11 PM PST
 
paragraf paling bawah..itu yang paling hebat..sifat yang usil markusil..
aku
November 23, 2006   10:56 AM PST
 
udah ada yang iseng nambahin kumis sama kacamata belum pakde?
fitri mohan
November 23, 2006   02:20 AM PST
 
hehehe, iseng banget sih ini si pakde. saya sih selalu berusaha mengenal setiap wajah orang yang berada dalam satu payung perusahaan. kadang-kadang, bahkan yang bukan sepayung aja, suka saya SKSD-in. sudah seperti itu aja, saya masih suka nggak ngeh sama wajah-wajah yang ternyata kerjanya sama kayak saya. ya, ini sih, karena sayanya yang pelupa. :D tapi, saya nggak pernah lupa lho kalo ada kejadian close encounters of the fifth kind. :D :D
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry